an~alogiku

Menghidupi mimpi-mimpi dan membaginya untuk kebaikan…

balada perjuangan si “pia legong”

hhhh…tak sabar menulis kisah ini, wekekeke…

yup, seperti halnya Jogja terkenal dengan bakpia pathuk-nya, Bandung dengan roti unyil-nya, demikian pula Bali yang tak hanya terkenal karena kata-kata jayusnya si Joger, Pia Legong adalah primadona yang sering dibicarakan para pelancong di Bali.

mungkin juga ini suatu strategi marketing -ehm…pastinyaaaaa-, sebelumnya aku sudah pernah mendengar kisah perjuangan bila ingin memesan si Pia Legong; yang berikutnya cukup kita sebut PL; dari temen-temen kantor yang membawa berkah juga buatku, bisa incip-incip gratis di balik kisah pilunya memesan PL, hahaaa….

ceritanya begini, temanku ngidam dan pengen banget PL. Naahhh usut punya usut ternyata PL kagak buka cabang, dan kalopun nemu di luaran dari outletnya, harganya bujubuneng gak make sense…belum lagi kalo mau beli kudu pesen jauh-jauh hari tak kurang dari kurang ajarnya sekitar 3-2minggu masa pesan, gubraaakkk…!!!

akhirnya…tarrraaaaa…aku pun mengalaminya jugak, hehee…disamping rasa penasaran, si mbakku ini lagi ngidam PL dan aku doain moga ngidam beneran segera; amin…astungkara…; sms nih nanyain di mana beli PL. aku jelasinlah prosedurnya…dan pasti pertama-tama dia nda percaya; ya tak mbak?😉

sampai akhirnya si mbakku mesti balik ke kampung halaman karena cutinya uda abis, sementara si PL tak berhasil juga dia cicipi. berbekal penasaran dan aku nda tega juga sama si mbakku, akhirnya aku cari info gmana cara dapetin si PL yang pasti. sana sini sana sini tanya pakde gugel, akhirnya ketemu contact-nya. angkat telepon dan si mbak di seberang menjawab. “pesanannya bisa di ambil tanggal xxx ya mbak, sebelum jam 4.30pm, kalo telat, nanti pesanan mbak kita kasi ke orang lain”….hhmm..cek punya cek, ternyata tanggal xxx itu pas hari raya, “mbak, bisa saya reskejul jadi H+1 nda ambilnya?”, tanyaku. “ohh nda bisa mbak, kalo mau gitu pesennya besok aja, jangan sekarang”. GUBRAAAAKKK….!-lagi-!!!

“kan tanggal itu hari raya mbak”, “oiya, kalo gitu nanti saya telpon balik kalo kantornya tutup apa buka ya mbak”…berbekal itu, aku pun menyanggupi dengan harapan bisa ditoleransi pesanan bisa aku ambil H+1 dari jadwalnya. SIP…urusan pesan memesan bereeeessss…!!

tanggal xxx, siang bolong saat lagi sibuk-sibuknya di merajan, mebanten, handphoneku bernyanyilah dan muncul nama si PL. “bu, nanti pesanannya diambil jam berapa? kalo nda bisa hari ini, pesanan ibu saya jual ke orang lain”, “lhaa..kmaren katanya saya mau dikonfirmasi lagi soal pesanan yang jatuhnya hari ini, kok nda ada ngabarin?”, “ohh gitu ya bu, saya tanyakan dulu ya bu, nanti saya telpon kembali”. klik.

nyanyii..nyanyiii..nyanyiiii…hape bunyi lagi dengan firasat buruk “iya mbak?”, “maaf bu, pesanannya harus diambil hari ini”. REJECT!!!

aaarrrrgggghhhh….nda kurang absurd apa nih yang jualan?

hingga tiba saatnya hari ini. di awali dengan bangun pagi ngantor ikutan tes ECE yang bikin grogi plus kepala nyut nyut karena stres, semangat membara menyusun strategi mau menggempur si PL, yang menurut info bisa dihajar jam 4an sore gitu; mengingat percakapan telepon sekian waktu yang lalu yang bikin aku ngambek sama si PL; aku lewati tes ECE dengan cukup lancar. istirahat pulang sebentar dan makan. hmm…masih jam 12an siang, si PL masih lama nih waktu tunggunya…enaknya kmana yaahhh??? tidur siang aja kali yeeee :p

bae’laaahhh…tidur siang ternyata gagal, tetangga kost nelpon bolak-balik urusan kantor, hadeeeehhh…. yasudah, mari ke salon, merawat wajah sambil numpang tidur siang sambil terapi en dipijet, hihihiii…

yup, pas sesuai perkiraan, jam 3an kelar urusan wajah yang ternyata makin tua makin banyak masalahnya, ato itu karena aku yang males soal urusan merawat wajah ya, hehee…whatever-lah…yang penting uda memanjakan si wajah kali ini🙂

meluncur…menuju by pass ngurah rai, hampir mentok di kiri jalan sebelum traffic light bandara ngurah rai, lumayan….setengah jam…

OPEN. counter terlihat sepi, pertama kalinya aku menginjakkan kaki di rumah si PL. ada 2 mbak-mbak yang siap dengan senyum artifisialnya menanti di balik konter. pasti si mbak uda hapal nih sama model customer macam aku ini, kataku dalam hati, hehee…

“kalo mau nunggu dapat PL, silakan tunggu jam 4.30 ya mbak”…”oohhh…”. sambil clingak clinguk menuju kursi tempat menunggu. liat jam 03.52pm…hmm…nda lama lah, tunggu aja dengan manis. 1 orang lewat. 2 orang lewat lagi, bernasib sama denganku dan si mbak masih setia dengan senyumannya tadi, tapi tak membuat 2 orang itu memutuskan seperti halnya aku. aman. pikirku, hehee….ga ada saingan.

“mbak, memangnya kalo nunggu gini, pasti dapet nanti?”, “kadang dapet kadang nda bu, soalnya kan masih ada 30menit untuk orang yang mesen dateng”. hukz… berjuang lagi, “kalo sekiranya hari ini, masih banyak nda yang blum diambil?” -ngarep mode on-, “ada sih beberapa bu”…hhhh…sedikit lega… apa salahnya nunggu bentar lagi, udah kadung di sini! smangat!!! lirik jam 03.58, yaaahhh…kok jamnya lama seeeeehhhh😦

maen hape. ngenet. sms, tapi nda ada yang bisa di sms. bosen. cek hape lagi. bosen.

6 orang ABG masuk, dan langsung duduk di sekitarku. walah, ini yang senasib sama aku ni, pikirku lagi.

merogoh tas, keluar deh si BRIDA, dibaca dibaca dibaca…orang silih berganti bolak-balik lewat ruang tunggu berukuran 1,5×3 meter ini, konter si mbak makin penuh, sesekali nguping apa sih yang dikatakan si mbak pada orang-orang ini, sama nda dengan yang disampein ke aku ya? ohhh ternyata sama…nunggu jam setengah 5😀

tik. tok. tik. tok. nda konsen baca. telpon Creator aaahhh…baru inget punya voucher potong rambut, heheee… yup, ternyata Usman, hairstyler-ku, lagi jaga…sip sip…abis perjuangan ini, aku mau memanjakan diri, benakku, pembalasan dan penghargaan untuk diri sendiri, hehee…alesaaannn…😀

orang makin banyak, walaahhh..aku yang kecil nyempil di pojokan, mulai mikir gmana nih caranya kalo aku sampe didahului orang-orang di depan konter ya? awas aje, yang antre duluan kan gue!! tapi kagak ada nomor antreannya dan tadi nurut aja pas disuru nunggu sama si mbak tanpa kofirmasi prosedur antrenya, hukz…pasrah lagee…. ya tuhaaaannn….kaya’ apa sih rasanya si PL innniiiiiii…. (kejadian di kantor itu uda 2 taon lalu siiihhhh) T_T

“mohon antre dari sisi kiri yaaa..”, si mbak woro-woro…aku berdiri dan dengan nafas lega, aku ditunjuk pertama kali untuk antrean, yipppiiiieeee…akhirnyaaaa…perjuanganku segera tuntas… “mohon maaf, setiap orang hanya kami perbolehkan membeli 2 kotak”…

yaaahhhh berapa aje deh mbak, yang penting nda rugi saya nungguin di sini sampe migrain :p

-fin-

(pulang dari si PL, mampir sana sini memanjakan diri lagi, cuci mata, saking mumetnya mendapatkan si PL yang penuh perjuangan ini, aku tenteng ke mana-mana nih si tas berisi si PL, biar diliat orang-orang “nih gue beli PL”!! hahaa…banyak banget yang dilalui hari ini, menikmati perjalanan sendiri…memanjakan diri, konsultasi lama sama si hairstyler-ku…mengubah sedikit penampilan…here I come, bersama PL…muter-muter lagi, kepala mulai pusing, ternyata lupa makan sesiangan, hihiii…memurnikan perut, cailaaahhh…makan makanan vegetarian, meluncur balik ke kost…akhirnya sampai juga…fiuuhhh…tak sabar mem-publish tulisan ini…kisahku berakhir pekan bersama si PL)😀

silakan berbagi sudut pandang

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 13, 2011 by in Analogi Plesiran, Warna-Warni Analogi.
Follow an~alogiku on WordPress.com

Kalender

August 2011
M T W T F S S
« Jul   Sep »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Analogi Kliks

  • 33,156 Analogiers
%d bloggers like this: